Oleh: mer1t | Agustus 1 , 08

Geser Zona Nyaman, Raih Kesuksesan…

Setiap hari, ratusan ribu orang naik kereta ekonomi Bogor – Jakarta.Saya pernah naik kereta ini pagi-pagi dari Bogor ke Lenteng Agung. Naiknya susah banget, harus berebut. Setelah di dalam, bila mau dapat tempat duduk, juga harus berebut.Makin lama, kereta makin penuh. Banyak penumpang yang naik di stasiun-stasiun antara Bogor – Depok Jakarta.Dan sepenuh apapun kereta itu, penumpang baru masih saja bisa masuk.Dan tentu saja makin membuat gerbong kereta tambah sesak.Saya sampai tidak bisa membalik badan.360 o dari tubuh kita adalah penumpang lain.Maka keringat pun makin menganak sungai. Ditambah, angin dari luar sudah terhalang oleh penumpang yang berjubel di pintu kereta.Tentu saja terkecuali yang naik di atap kereta.

Bagaimana kalau mau keluar? Ah,… sebuah perjuangan keras juga. Saya harus bergerak perlahan-lahan membuka ruang diantara penumpang yang berjubel. Kaki terinjak atau menginjak kaki penumpang lain sudah biasa.
Tapi, ada yang membuat saya kagum.Banyak penumpang yang bisa mengobrol, bercanda dan tertawa terbahak-bahak di tengah situasi yang sangat tidak nyaman tersebut.Bahkan ada yang bisa main kartu!Luar biasa…

Saudara yang baik, itulah salah satu contoh zona nyaman yang negatif. Kondisi di kereta itu tidak nyaman (negatif).Tapi ratusan ribu orang toh terus saja naik kereta ekonomi tersebut. Kenapa? Karena kondisi tidak nyaman tersebut telah diadaptasi dan ditoleransi. Setelah itu menjadi kebiasaan. Setelah biasa, maka kondisi tersebut lalu menjadi kondisi yang nyaman.Jadilah kondisi tidak nyaman tersebut menjadi kondisi nyaman.

Jadi, apa sih zona nyaman itu? Zona Nyaman adalah kondisi yang diketahui, terrbiasa, dialami / dilakukan, ditoleransi, diterima, dan  dirasa layak bagi seseorang / sekelompok orang.

Jadi, meskipun kondisi dalam kereta itu sebenarnya tidak nyaman, tapi karena kondisi itu sudah diketahui, setiap hari dialami (terbiasa), ditoleransi, diterima, dan dirasa layak menurut para penumpangnya bagi mereka, maka jadilah ia sebuah zona nyaman.

Kondisi di luar 5 aspek diatas disebut sebagai zona tidak nyaman.Kenapa tidak nyaman?Terutama karena kondisi tersebut tidak diketahui.Anda sangat mungkin merasa tidak nyaman (takut) untuk memasuki sebuah daerah yang sama sekali baru untuk anda, kan?

Alam Sadar dan Bawah Sadar

Sesuatu yang diketahui, terbiasa, ditoleransi, diterima dan dirasa layak oleh seseorang akan masuk ke alam bawah sadarnya.Itu sebabnya, zona nyaman berada di alam bawah sadar seseorang.

Alam sadar berbeda dengan alam bawah sadar. Bila setiap penumpang kereta ekonomi itu ditanya, : “Apakah anda ingin menggunakan alat transportasi yang lebih baik?”Pasti banyak yang menjawab :”Ya, saya ingin”.Kenapa?Karena keinginan berada di alam sadar manusia.

Contoh lain adalah perokok.Setiap perokok tahu bahwa merokok itu buruk bagi kesehatannya.Dan bila ditanya apakah mereka ingin berhenti, pasti banyak yang menjawab ingin berhenti.Tapi kenapa keinginan itu jarang sekali yang terjadi?Karena merokok untuk mereka telah nyaman dilakukan.Pengetahuan akan buruknya rokok dan keinginan untuk berhenti merokok dikalahkan oleh kenyamanan merokok itu.
Alam bawah sadar seseorang sembilan kali lebih kuat dibanding alam sadarnya.

Secondary Gain (Keuntungan Sekunder).
Sebuah zona nyaman pastilah memberikan keuntungan.Nah, dalam kasus kereta ekonomi di atas,secara primer sebenarnya, kondisinya merugikan (tidak nyaman).Tapi ternyata, kondisi tersebut justru memberikan keuntungan.Apa itu?Harga tiket yang murah, bisa bertemu dengan teman sependeritaan, adalah dua diantara keuntungan sekunder itu.Begitu besarnya keuntungan sekunder itu, sampai kenikmatannya mengalahkan kerugian dari kondisi primernya.

Secondary gain juga dirasakan oleh orang yang sakit, tapi banyak dijenguk oleh teman-temannya dan banyak mendapat hadiah.Kondisi primernya sebenarnya sakit.Tapi ia mendapat keuntungan sekunder berupa perhatian dan hadiah.Keuntungan sekunder ini bisa membuat orang sakit justru jadi betah dalam kondisi sakitnya.Hal ini bisa membuatnya tidak sembuh-sembuh.

Dua Zona Nyaman : Positif dan Negatif.

Contoh zona nyaman di atas adalah zona nyaman negatif.Bagaimana dengan zona nyaman positif?Ya jelas, zona nyaman positif adalah kondisi nyaman yang sesungguhnya.Dalam kasus berangkat kerja dari Bogor ke Jakarta, zona nyaman positif diwakili oleh orang yang naik mobil bagus ber-AC, disupiri, bisa dengerin acara radio favorit, bisa makan minum dan tidur pula.Nyaman kan?

Dua zona nyaman ini, meski yang satu positif dan yang lain negatif tetap saja memberikan kenyamanan bagi pelakunya.Bila harus berubah, kedua-duanya akan merasa tidak nyaman.

Batas Atas dan Batas Bawah.

Sebuah zona nyaman dibatasi dua batas. Batas atas dan batas bawah.Batas bawah adalah kondisi nyaman minimal.Sedang batas atas adalah kondisi nyaman maksimal.Contohnya begini.Seorang sarjana yang baru lulus (fresh graduate) ketika mencari kerja biasanya punya kisaran gaji yang diinginkannya.Misalnya berkisar antara Rp. 2 juta sampai Rp. 5 juta.

Bila ada sebuah pekerjaan yang gajinya Rp. 1,9 juta, maka sang sarjana tidak akan mau menerimanya.Karena gaji tersebut di bawah kondisi nyaman minimalnya.Kalaupun ia terima, pasti ia menerima pekerjaan itu dengan terpaksa dan perasaan yang tidak enak, tidak puas, tidak nyaman. Dan, bila ada pekerjaan yang gajinya Rp. 6 juta, maka sang sarjana tidak akan mengirimkan lamaran untuk pekerjaan itu juga.Kenapa?Bukankah gaji Rp. 6 juta lebih tinggi dari Rp. 5 juta?Iya, lebih tinggi.Tapi justru karena itulah ia menghindarinya.Karena ia merasa dirinya tidak pantas untuk gaji sebesar itu. Kenapa merasa tidak pantas?Karena gaji tersebut lebih tinggi dari batas atas zona nyamannya.

Contoh lain begini.Seorang pengusaha punya zona nyaman omset bisnis dengan batas atas Rp. 1 Milyar.Ia menargetkan mencapai omset tersebut dalam 3 bulan.Lalu omset tersebut tercapai dalam 2 bulan.Apa yang akan dilakukan sang pengusaha sebulan terakhir?Tepat sekali.Bersantai dan menikmati kesuksesannya.Ia akan merasa sangat bangga dengan prestasinya itu.Dan ia baru akan bekerja keras lagi di akhir bulan ketiga atau di awal bulan keempat.

Mungkinkah di awal bulan ketiga itu sang pengusaha tetap bekerja seperti bulan-bulan sebelumnya?Mungkin.Bila ia sadar akan batas atas zona nyamannya dan segera meningkatkan batas atas tersebut.

Contoh lain berkaitan dengan jodoh.Setiap orang di alam bawah sadarnya, telah menetapkan jodoh yang layak untuk dirinya.Kelayakan itu pun ada batas bawah dan batas atasnya.Ia tidak akan menerima jodoh yang dibawah batas bawahnya.Yang menarik, ia juga cenderung menolak berjodoh dengan lawan jenis yang kondisinya berada di atas batas atasnya.

Hal ini menerangkan mengapa banyak orang miskin yang berjodoh dengan orang miskin lagi dan orang kaya berjodoh dengan orang kaya lagi.Karena sesama orang miskin punya batas-batas zona nyaman yang relatif sama.Demikian pula dengan orang kaya.

Mengapa para artis banyak yang berpacaran atau menikah dengan artis lagi?Karena zona nyamannya sama.Berbagai kesamaan ini lah yang saling menarik satu sama lain.

Kenapa Susah Keluar dari Zona Nyaman?

Seorang yang terbiasa naik mobil, jelas akan tidak nyaman bila harus naik angkutan kota (angkota).Dan sebaliknya.Orang yang telah terbiasa (nyaman) naik angkota akan merasa tidak enak bila naik mobil ber-AC.Dua orang ini keluar dari zona nyamannya.

Sama seperti anda sekarang, yang tidak nyaman membaca kata “angkota”, karena anda telah nyaman mengenal transportasi umum ini sebagai “angkot”.Iya kan?

Nah, orang yang keluar dari zona nyaman akan :

   1. Merasakan sebuah perasaan tidak enak.
   2. Kehilangan kenikmatan (kenyamanan) yang terbiasa dirasakan di zona nyaman.
   3. Membandingkan kondisi baru yang dimasukinya dengan zona nyamannya dahulu.
   4. Terancam (takut) karena berinteraksi dengan hal yang tidak diketahuinya.
   5. Ditarik kembali ke zona nyamannya.

Itulah sebabnya mengapa susah keluar dari zona nyaman. Karena kenyamanannya, zona nyaman itu mempunyai daya tarik yang sangat hebat.Meski zona baru menjanjikan kondisi yang lebih baik, tapi kondisi lebih baik itu kan baru janji, bukan fakta.Sedangkan zona nyaman adalah fakta yang telah dirasakan.Zona baru pun berbentuk zona yang belum diketahui benar kondisinya seperti apa.Nah, ketidaktahuan ini lah yang menimbulkan ketakutan.Dan manusia punya naluri untuk menghindari apa yang ditakutinya.

Menggeser Zona Nyaman

Satu-satunya cara meraih kemajuan hidup adalah dengan menggeser zona nyaman.Geser batas atas zona nyaman anda ke tingkat yang lebih tinggi.Begitu juga dengan batas bawahnya.Misalnya anda pebisnis dengan omset minimal Rp. 1 Milyar dan omset maksimal Rp. 10 Milyar.Bila anda ingin tambah maju, maka langkah pertamanya, secara mental anda geser dulu batas-batas zona nyaman tersebut. Misalnya batas atasnya jadi Rp. 20 Milyar (Naik 100%) dan batas bawahnya jadi Rp. 10 Milyar (Naik 1000%).

Dengan begitu, kondisi nyaman tertinggi anda yang sekarang (Rp. 10 Milyar), justru menjadi kondisi nyaman terendah.Bahkan akan lebih baik, bila batas bawah itu di atas Rp. 10 Milyar.Dengan begitu, kondisi nyaman anda akan berubah menjadi tidak nyaman.Anda akan menghindari kondisi tidak nyaman tersebut menuju kondisi nyaman kembali.Begitu seterusnya.

Contoh zona nyaman finansial di atas, memang sedikit lebih rumit bila anda seorang karyawan.Tapi prinsipnya tetap sama.Karena itu, bila anda ingin dipromosi, buatlah diri anda tidak layak di posisi anda sekarang.Layakkan diri anda di posisi yang ingin anda capai.Seorang manager yang ingin menjadi direktur, harus mulai berpikir, berkata-kata, bersikap, berkomunikasi, bekerja seperti seorang direktur.Maka lingkungannya akan menganggap dia tidak lagi pantas jadi manajer.Kemudian, lingkungan (bawahan, rekan kerja, atasan, keluarga, teman, mitra, dsb) akan mendorong atau memutuskan dirinya untuk menduduki jabatan yang layak untuknya, direktur.Tapi, jangan lupa juga dengan kinerja hari ini.Kinerja seorang yang sudah pantas jadi direktur tentu berbeda dengan kinerja seorang yang pantas jadi manajer.Konkritnya, standar kerja jabatan manajer itu akan terlalu sering dilampaui.Sama dengan seorang mahasiswa yang harus mengerjakan soal siswa Sekolah Dasar.Bukan hanya selesai soalnya, tapi juga terlampaui standarnya.Terutama standar waktunya.

Pergeseran batas bawah lebih penting dari batas atas.

Menggeser batas bawah jauh lebih penting dari menggeser batas atas.Ini berkaitan dengan naluri dasar manusia.Manusia lebih terdorong oleh kondisi yang tidak nyaman dibandingkan keinginan untuk nyaman.Seorang perokok yang telah divonis mati oleh dokter bila terus merokok, dipastikan akan berhenti merokok.Bandingkan dengan keinginan berhenti merokok hanya karena tahu buruknya merokok.Pengetahuan buruknya merokok itu belum menjadi kenyataan.Jadi, ketika akhirnya menjadi kenyataan, maka pengaruhnya akan sangat hebat.Kenapa?Karena kondisi buruk itu sudah terasa, sedangkan tahu saja kan belum terasa.

Dalam kasus pengusaha di atas. Mematok batas bawah di atas Rp. 10 Milyar (Rp. 13 Milyar misalnya), membuat Rp. 10 Milyar tidak lagi nyaman.Karenyanya, ia akan menghindarinya dengan cara meraih yang lebih tinggi dari Rp. 10 Milyar.

Kebanyakan kegagalan disebabkan gagalnya untuk merasa tidak nyaman dengan kondisi buruk yang kita alami dan rasakan.Bukannya berusaha keluar dari kondisi buruk tersebut, banyak orang yang justru memilih untuk mentoleransi, menerima, membiasakan diri, dan akhirnya merasa layak dengan kondisi buruk tersebut.Dengan kata lain memasukkan kondisi buruk tersebut ke dalam zona nyamannya.Dan kemajuan pun hanya menjadi angan-angan.

Itu penyebab utama orang miskin sangat susah dari keluar dari kemiskinannya. Zona nyamannya terus menarik dia kembali ke zona nyaman.Bila tekadnya lemah, maka kekuatan zona nyaman menjadi tak terelekkan.

Alat-alat Menggeser Zona Nyaman.

Berikut alat-alat yang telah ada pada diri anda dan bisa digunakan untuk menggeser zona nyaman:

   1. Bird Eye View (Pandangan Mata Burung)

Bird Eye View adalah alat untuk membuat anda menjadi observer (pengamat) atas diri anda sendiri.Dengan begitu, anda akan tahu kondisi anda yang sesungguhnya seperti apa.

Alat ini berguna untuk membuat anda jadi tahu zona nyaman anda dan batas-batasnya.

   2. Basic Consciousness (Kesadaran Dasar)

Kesadaran akan muncul ketika anda membenarkan hasil pengamatan anda tadi dan mengakuinya secara jujur.Kesadaran seperti ini saya sebut sebagai kesadaran dasar.Kesadaran dasar adalah alat untuk bisa meningkatkan tingkat kesadaran anda.

Alat ini berguna untuk membuat anda mengakui dan menerima kondisi zona nyaman anda apa adanya dan tidak mengingkarinya (denial)

   3. Freewill (Kehendak Bebas)

Kehendak bebas adalah kemampuan anda untuk menentukan apa yang anda kehendaki dan membebaskan diri dari berbagai belenggu norma-norma kebiasaan.

Alat ini berguna agar anda dapat menetapkan batas-batas zona nyaman anda yang baru.

   4. Belief (Keyakinan)

Keyakinan adalah apa yang anda anggap benar.

Keyakinan berguna agar anda tetap teguh dengan keputusan anda membuat batas-batas baru dan terlepas dari keraguan yang melemahkan.Alat ini benar-benar anda perlukan karena batas-batas baru tersebut mungkin suatu hal yang tidak anda ketahui.For something you don’t know, you need to belief it.

   5. Value (Nilai)

Nilai adalah apa yang anda anggap benar dan penting (Keyakinan yang dipentingkan).Nah, buatlah batas-batas zona nyaman anda yang baru sebagai sebuah nilai.Buat batas-batas tersebut sebagai hal yang penting untuk anda.Cirinya, anda akan merasa tidak nyaman ketika hal yang penting untuk diri anda itu anda ingkari.

   6. Action (Tindakan)

Tindakan adalah alat mengubah freewill, belief dan value menjadi sebuah fakta kebenaran (truth).Buat rencanapencapaian.Mulailah beraksi dari yang anda bisa dan punya.Bukan dari yang anda tidak bisa dan tidak punya.Setelah mulai bertindak sesuai dengan yang anda bisa, teruslah belajar hal-hal yang anda tidak bisa.Dengan begitu, kebisaan anda bisa meningkat.

(Oleh : Supardi Lee)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: